Monday, October 22, 2012

Newsweek, Keniscayaan & Daun Kelor


Teknologi mengubah segalanya. Dunia seperti kembali berubah menjadi selebar daun kelor. Mungkin begitu perspektif yang bisa dipakai melihat peta media massa di dunia saat ini.

Adalah Newsweek yang bikin heboh pekan ini.

"Era cetak majalah dengan tinta akan berakhir di Newsweek pada 31 Desember 2012," kata editor Newsweek, Tina Brown, seperti dikutip Huffington Post, 18 Oktober 2012.

Kalimat Tina Brown bukan berarti majalah itu menjadi almarhum. Jurnalis never die, they just transform... (fade away? nggak tau deh)

Newsweek mengambil langkah untuk beralih menjadi Majalah Digital. yaa Digital.. tanpa kertas... hanya layar LCD dari beragam gadget di tangan Anda.

Gratis? tentu tidak... bayar dong... mana ada di dunia ini gratisan!

Kok bisa beralih ke Digital? Yaa bisa dong! namanya juga usaha.

Maklum saja selama 12 tahun terakhir, seperti dilansir Tempo.co, oplah majalah Newsweek terus menurun. Catatan Biro Audit Sirkulasi pada tahun 2000 lalu, penjualan Newsweek berada di angka 3.134.046 lembar. Tujuh tahun kemudian oplahnya mulai sedikit turun menjadi 3.128.391. Pada semester satu 2012, penjualannya hanya tinggal 1.527.157 eksemplar.

Newsweek bukan satu-satunya majalah Amerika yang oplahnya naik-turun. Berikut penjualan Time, New Yorker, Bloomberg Businessweek, Forbes, dan the Economist berdasarkan data yang dikumpulkan Biro Audit Sirkulasi berdasarkan perbandingan antara semester satu tahun 2011 dan tahun 2012.

1. Time. Dari angka 3.298.390 turun ke 3.276.822.
2. Newsweek. Dari oplah 1.519.492 ke angka 1.527.157.
3. New Yorker. Beroplah 1.047.260 dan merosot ke angka 1.043.792.
4. Bloomberg Businessweek. Oplahnya naik dari 932.568 ke 993.267 eksemplar.
5. Forbes. Oplahnya turun dari 930.897 ke 923.848 eksemplar.
6. The Economist. Dari angka 844.766, oplahnya naik ke 847.313.

Meskipun oplahnya ikut turun seperti Newsweek, tapi Time belum berniat mengakhiri majalah cetaknya. Menurut editor manajer Time, Richard Stengel, Time telah memiliki segala aspek yang dibutuhkan bisnis majalah.

Sedangkan menurut editor Newsweek, Tina Brown, bisnis percetakan dengan tinta serta kertas tidak lagi relevan bagi majalah pada saat ini. Sebab, biaya kertas semakin mahal.

Dia berpendapat bahwa era digital akan membantu perkembangan Newsweek. Dengan format digital, Newsweek dapat menggapai banyak pembaca di seluruh dunia. "Apalagi sudah banyak orang menggunakan telepon seluler pintar untuk mengakses informasi," ujar Brown.

Namun, kata editor digital Adversiting Age, Michael Learmonth, media berpenampilan non-cetak belum tentu mudah merekrut pembaca. Apalagi majalah itu disajikan dalam bentuk berbayar. "Sebab, ada jutaan media yang menawarkan informasi secara cuma-cuma, tidak berbayar," kata Learmonth dalam ABC News, Kamis, 18 Oktober 2012.

Nah, bagi saya semua yang dikatakan itu adalah; Keniscayaan.


Anak saya pun sudah saya belikan gadget 7 inci untuk maen game n lihat Internet..ah Dunia kini terangkum dalam layar selebar daun kelor.


No comments: